Syafaat nabi sesudah wafat

ADA dakwaan sesetengah orang bahawa meminta syafaat atau istighozah (memohon pertolongan) daripada nabi SAW hanya dibolehkan ketika baginda hidup maka kita menjawab: Sesungguhnya beristighozah dan bertawassul; jika keharusannya dikaitkan dengan hidupnya pihak yang diminta pertolongan, maka ketahuilah, bahawa para nabi dan hamba-hamba Allah yang diredai itu tetap hidup di alam kubur mereka.

Jika tiada dalil lain untuk membenarkan keharusan bertawassul dan beristighozah dengan Rasulullah SAW setelah wafat, kecuali dengan menggunakan qias atau analogi terhadap tawassul dan istighozah dengan Baginda SAW ketika masih hidup, maka itupun sudah cukup, kerana kita meyakini bahawa Rasulullah SAW tetap hidup di alam barzakh.

Baginda SAW selalu memerhatikan umatnya. Dengan izin Allah SWT, nabi SAW menguruskan keadaan mereka dan mengetahui apa yang mereka lakukan. Selawat yang mereka ucapkan diperlihatkan kepada baginda SAW. Salam yang mereka berikan juga sampai kepada baginda SAW, meskipun mereka sangat ramai.

Orang yang mempunyai pengetahuan yang luas tentang keadaan roh dan keistimewaan yang diberikan oleh Allah kepada mereka. Terutamanya terhadap roh yang mempunyai kedudukan yang tinggi, iaitu roh para rasul dan nabi, hatinya akan terbuka untuk mempercayai dan mengimani perihal kehidupan para roh.

Lebih-lebih lagi, terhadap induk segala roh, dan cahaya yang menyinari segala cahaya, iaitu Nabi Muhammad SAW.

Jika memohon syafaat, istighozah atau bertawassul dengan Rasulullah SAW itu dinilai sebagai syirik dan kufur sebagaimana yang disangkakan, adalah tidak wajar ia diharuskan pada satu keadaan sahaja, semasa hayat Baginda SAW tidak pada keadaan yang lain. Sebabnya, perbuatan syirik itu menjadi kemurkaan Allah dalam semua keadaan.

Dakwaan bahawa orang yang sudah mati tidak mampu melakukan apa-apa, adalah dakwaan yang batil. Jika dakwaan tersebut didasarkan kepada kepercayaan mereka bahawa mayat itu menjadi tanah, jelas itu merupakan suatu kebodohan dan kejahilan. Mereka jahil tentang hadis-hadis yang disabdakan oleh Nabi Muhammad SAW.

Bahkan, mereka juga jahil tentang firman Allah SWT yang menegaskan bahawa roh-roh itu tetap hidup dan kekal setelah terpisah daripada jasad. Mereka juga jahil tentang kisah Nabi Muhammad SAW yang pernah menyeru mayat yang ada di dalam kubur ketika Perang Badar.

Rasulullah SAW juga pernah mengucapkan salam kepada ahli kubur, dan menyeru mereka dengan sabdanya: "Semoga kesejahteraan dilimpahkan ke atas kalian, wahai penghuni perkampungan (kubur) ini!"

Dalil yang lain adalah tentang azab dan nikmat kubur bagi penghuni kubur, nas-nas yang menceritakan tentang roh-roh yang selalu datang dan pergi kepada roh-roh yang lain. Banyak lagi dalil yang ditetapkan oleh Islam dan diakui oleh para ilmuwan, dulu dan kini.

Bagaimanapun, kami membataskan perbicaraan hanya mengikut soalan berikut: Apakah mereka percaya atau tidak bahawa orang yang mati syahid itu hidup di sisi Tuhannya, sebagaimana yang diungkapkan oleh al-Quran?

Jika mereka tidak mempercayainya, kami tidak berminat berbincang dengan mereka, kerana mereka telah membohongi al-Quran yang mengatakan: Dan janganlah kamu mengatakan (bahawa) sesiapa yang terbunuh dalam perjuangan membela agama Allah itu orang-orang yang mati; bahkan mereka itu orang-orang yang hidup (dengan keadaan hidup yang istimewa) tetapi kamu tidak dapat menyedarinya. (al-Baqarah: 154)

Jika mereka mempercayainya, maka kami katakan pula kepada mereka: Sesungguhnya para nabi dan kebanyakan orang soleh lain; yang tidak mati syahid; seperti sesetengah para sahabat besar r.a, adalah lebih mulia daripada orang-orang yang mati syahid tanpa diragui lagi.

Jika jelas diakui bahawa para syuhada itu hidup di dalam kuburnya, maka menetapkan bahawa hidupnya orang yang lebih mulia daripada golongan syuhada adalah lebih patut dan lebih layak. Lebih-lebih lagi, hidupnya para nabi itu disebut secara jelas dalam hadis-hadis sahih.

Tentera Quraisy batal hasrat ke Badar


SELEPAS lapan hari menunggu, akhirnya yang dinanti tidak kunjung tiba. Tentera Quraisy yang kononnya hendak membalas kekalahan mereka di Perang Badar pertama dahulu, tidak tampil di medan Perang Badar ke II.

Dengan membiarkan tentera Islam tertunggu-tunggu,mereka sebaliknya berpatah balik ke Mekah.

Selepas mendapati pihak Quraisy tidak 'berani' berhadapan dengan tentera Islam, Rasulullah memerintahkan para pengikut dan anggota tentera supaya pulang ke Madinah.

Walaupun seperti membuang masa sahaja, namun sekurang-kurangnya tentera Islam pulang dengan kejayaan iaitu membawa untung yang besar ekoran berniaga di Bazar Badar.

Berhubung dengan peristiwa itu, Allah menurunkan wahyu kepada nabi yang bermaksud: Iaitu orang-orang yang menjunjung perintah Allah dan rasul-Nya (supaya keluar menentang musuh yang menceroboh), sesudah mereka mendapat luka (tercedera di medan perang Uhud). Untuk orang-orang yang telah berbuat baik di antara mereka dan yang bertaqwa, ada balasan yang amat besar.

Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: "Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya". Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: "Cukuplah untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepada-Nya segala urusan kami)".

Setelah (pergi mengejar musuh), mereka kembali dengan mendapat nikmat dan limpah kurnia dari Allah, mereka tidak disentuh oleh sesuatu bencana pun, serta mereka pula menurut keredaan Allah. Dan ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang amat besar.

Sesungguhnya (pembawa berita) yang demikian itu adalah syaitan yang (bertujuan) menakut-nakutkan (kamu terhadap) pengikut-pengikutnya (kaum kafir musyrik). Oleh itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku (jangan cuaikan perintah-Ku), jika betul kamu orang-orang yang beriman.

Dan janganlah engkau berdukacita (wahai Muhammad), disebabkan orang-orang yang segera menceburkan diri dalam kekufuran; kerana sesungguhnya mereka tidak sekali-kali akan dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun. Allah menetapkan tidak memberi kepada mereka (balasan baik syurga) pada hari akhirat kelak, dan mereka pula beroleh azab seksa yang amat besar. (ali-'Imran 172-176).

Demikianlah secara ringkas kisah Perang Badar Al Akhirah yang disebut juga Perang Badrul Mau'id. Peristiwa itu sedikit sebanyak berjaya menghapuskan rasa malu terconteng di kalangan kaum Muslimin yang sepanjang tahun menerima pelbagai kata-kata nista akibat kekalahan di Uhud.

Situasi ini juga memperlihatkan tindakan Abu Suffian yang mengarahkan tenteranya kembali ke ke Mekah itu sebagai perbuatan pengecut.

Keadaan itu menyebabkan kehormatan kaum Quraisy tercemar, apatah lagi sebelum itu mereka tewas di Perang Badar.

Dalam pada elok juga kita mengikuti beberapa peristiwa yang tercatat dalam sejarah yang bermula selepas Perang Uhud sehingga tahun ke-4 Hijrah. Selain kisah-kisah peperangan mahupun tindakan ketenteraan bagi mempertahankan Islam dan para pengikut Rasulullah di Madinah.

Peristiwa-peristiwa tersebut termasuklah:

ZAINAB binti Khuzaimah yang dinikahi baginda pada Ramadan tahun ke-3 Hijrah meninggal dunia pada bulan Rabiulakhir tahun ke-4 Hijrah. Zainab menjadi isteri Rasulullah lebih kurang lapan bulan sahaja.

PADA bulan Jamadilakhir tahun 4 Hijrah, Abdullah bin Uthman (cucu Rasulullah, putera kepada Ruqayyah yang berkahwin dengan Uthman bin Affan) meninggal dunia pada usia enam tahun. Cucu baginda itu dilahirkan di Habsyah ketika ibu bapanya berhijrah ke sana.

PADA bulan Syaaban tahun ke-4 Hijrah, puteri Nabi bernama Fatimah Az Zahra (isteri kepada Ali bin Abi Talib) melahirkan kembar lelaki, Hassan dan Hussin (walaupun sesetengah mengatakan bukan kembar, iaitu Hussin merupakan adik kepada Hassan).

PADA akhir tahun 4 Hijrah, ibu Ali bin Abi Talib, iaitu Fatimah binti Asad, (isteri kepada bapa saudar baginda Abi Talib) meninggal dunia. Maka ia merupakan kehilangan besar kepada baginda kerana Fatimah tidak ubahnya seperti ibu kandung baginda, yang menjaga dan memelihara baginda khususnya sejak baginda kematian ibunya, Siti Aminah sehinggalah baginda berkahwin dengan Siti Khadijah.

PADA bulan Syawal tahun ke-4 Hijrah pula, baginda bernikah dengan seorang janda, Ummu Salamah. Beliau adalah balu Abu Salamah atau Abdullah bin Abdul Asad.

Pasangan Abu Salamah dan Ummu Salamah adalah suami isteri yang sangat mencintai Islam dan termasuk dalam kalangan mereka yang terawal memeluk Islam. Mereka berhijrah sebanyak dua kali iaitu ke Habsyah dan ke Madinah.

Abu Salamah kemudiannya meninggal dunia ketika mengetuai tentera Muslimin kepada Bani Asad, dengan meninggalkan dua anak lelaki iaitu Salamah dan Arma serta seorang anak perempuan bernama Zainab.

Selepas kematian suaminya, Ummu Salamah hidup dalam kesusahan lalu baginda berkahwin dengannya untuk meringankan beban janda tersebut.

MENURUT catatan, pada tahun itu juga, sesudah kaum Yahudi Bani Nadhir diusir dari Madinah, Rasulullah melantik seorang Yahudi yang mahir dalam bahasa Ibrani dan Suryani menjadi penulis baginda dalam pelbagai urusan membabitkan kaum tersebut.

Baginda juga menyuruh seorang sahabat, Zaid bin Tsabit mempelajari bahasa Ibrani dan Suryani juga yang kemudiannya dilantik menjadi penulis kepada baginda untuk pelbagai urusan.

Namun peristiwa yang tidak kurang pentingnya berlaku pada akhir tahun ke-4 Hijrah, iaitu sekembali dari Perang Badar Al Akhirah itu.

Mungkin ramai yang pernah mendengar mengenai Daumatul Jandal tetapi kurang mengetahui kisah di sebalik nama tersebut.

Daumatul Jandal adalah nama kota di negara Syam tetapi paling dekat kedudukannya dengan Madinah.

Akan tetapi apa yang berlaku ialah satu peristiwa Perang, yang dikenali sebagai Perang Daumatul Jandal yang tidak kurang menariknya juga kisahnya kepada kita semua.

Ini apabila baginda mendapat berita berlakunya satu kekacauan di Kota Daumatul Jandal atau lebih tepat berpunca dari penduduk Kota tersebut itu sendiri.

Penduduk kota tersebut dikatakan suka merompak dan menganggu orang luar, khususnya para pedagang dari Madinah yang melintasi atau melalui Kota Daumatul Jandal dalam perjalanan mereka ke Syam untuk berdagang.

Dalam pada itu baginda juga mendapat tahu penduduk Kota tersebut juga dikatakan hendak menyerang Kota Madinah, yang menjadi pusat pentadbiran sebuah negara Islam.

Apabila mendengar ada ancaman dari penduduk Kota Daumatul Jandal, baginda segera membuat persiapan untuk berhadapan dengan mereka! Ia sebagai mana biasa sebelum pihak musuh menyerang, baginda sentiasa mahu mendahului serangan.